Terverifikasi faktual Dewan Pers .

Home / Daerah

Minggu, 29 Oktober 2023 - 18:38 WIB

Bu Min : Penanganan Kemiskinan Ekstrem dan Stunting Secara Terpadu Dan Beriringan

Trawas,sekilasmedia.com – Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah menyebut, aktif memperbarui data tingkat desa membantu pemerintah daerah dalam menangani kemiskinan ekstrem juga dapat menyelesaikan stunting.

Pesan tersebut disampaikan Bu Min, sapaan akrab Wabup Gresik saat membuka Bimbingan Teknis (Bimtek) peningkatan aparatur desa dan Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Se-Kecamatan Kebomas. Kegiatan digelar di Royal Trawas Hotel and Resort Kecamatan Trawas Kabupaten Mojokerto, Sabtu, (28/10/2023) malam.

“Penanganan stunting dan kemiskinan ekstrem di Kabupaten Gresik terus dipercepat. Karena kedua masalah tersebut harus ditangani secara terpadu dan beriringan, “harapnya.

Wabup meminta, kegiatan Bimtek peningkatan kapasitas perangkat desa dan BPD sebagai penyelenggara pelayanan publik di desa. Harus benar-benar memahami tugas dan fungsinya masing-masing. Untuk itu, pihaknya memberikan apresiasi atas terselenggaranya kegiatan tersebut.

“Saya ingin kegiatan ini dapat bermanfaat untuk peningkatan kapasitas. Sekaligus membangun koordinasi dan komunikasi antara kepala desa, BPD dan perangkatnya,” ungkapnya.

Menurut wabup, kegiatan ini juga menyamakan persepsi antara desa satu dengan desa lainnya dengan pemerintah kecamatan hingga pemerintah daerah. Melalui forum tersebut pihaknya berharap terbangun koordinasi. Sebagai input dalam merumuskan program dan kegiatan penganggulangan kemiskinan, terutama di desa-desa.

Dikatakan, Pemerintah Kabupaten Gresik tengah berusaha menurunkan angka kemiskinan. Untuk itu data yang tepat atau riil sesuai kondisi sangat diperlukan. Seperti pembaharuan data terpadu kesejahteraan sosial (DTKS) sebagai acuan penyaluran berbagai program bantuan sosial pemerintah.

“Penyempurnaan DTKS sangat penting, mengingat basis data ini digunakan sebagai dasar dalam perencanaan maupun penetapan sasaran penerima manfaat program perlindungan sosial, “tegasnya.

Wabup menambahkan, dari kegiatan ini mudah-mudahan menambah pengetahuan ilmu yang banyak dan bermanfaat. Terutama bagi pembangunan dan kesejahteraan di Kabupaten Gresik dalam mengatasi stunting dan kemiskinan ekstrem.

“Manfaatkan teknologi informasi data, melalui data yang akurat. Kabupaten Gresik optimis akan mencapai target nasional pada tahun 2024 yakni 0 persen kemiskinan dan 14 persen prevalensi stunting, “tandasnya.

Turut mendampingi wabup, Sekretaris Daerah Kabupaten Gresik Achmad Washil Miftahul Rachman, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Kabupaten Gresik Abu Hassan serta Forkopimcam Kebomas.(rud).

Share :

Baca Juga

Daerah

Jumat Ceria MAN 2 Mojokerto, Bupati Mojokerto Ajak Rematri Minum TTD

Daerah

Dana Pembinaan Atlet Tak Kunjung Diberikan, KONI Kabupaten Blitar Akan Demo Bupati

Daerah

Kongres Citynet 2023 Gus Muhdlor Harapkan Pemimpin Terpilih Tumbuhkan Paradigma Baru

Daerah

Jaga Kebugaran Tubuh  Danrem 082/CPYJ Melaksanakan Gowes Bersama Anggota

Daerah

Pemkab Gresik Fasilitasi Penjemputan Santri Gresik, Serta Berikan Subsidi Tiket Kapal Untuk Santri Dari Bawean

Daerah

Kunker Wabup Di Bawean, Ngantor Di Desa Kumalasa Sangkapura

Daerah

Kinerja Buruk, Fraksi Partai Nasdem  Desak Pemkab Alihkan Penyertaan Modal PDAM Dan Gresik Migas

Daerah

Langgar Kode Etik, AWK Diberhentikan Dari Anggota DPD RI