Terverifikasi Faktual Dewan Pers .

Home / Daerah

Kamis, 25 Januari 2024 - 19:37 WIB

Musrenbangcam RKPD 2025, Bupati Ikfina Tekankan Percepat Pembangunan Desa Hingga Perluasan Lapangan Pekerjaan

 Mojokerto,Sekilasmedia.com – Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati menghadiri Musyawarah Perencanaan Pembangunan tingkat Kecamatan (Musrenbangcam) Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) 2025 di tiga kecamatan, yaitu Kecamatan Kemlagi, Bangsal, dan Kecamatan Sooko pada Kamis, (25/1) pagi.

Musrenbangcam merupakan kegiatan rutin tahunan yang biasanya dilakukan di awal tahun anggaran. Kegiatan ini dilakukan untuk mengajukan usulan pembangunan yang akan dilaksanakan di tahun 2025.

Dalam arahannya tersebut Bupati Ikfina menyampaikan di tahun 2025 Pemkab Mojokerto ingin melakukan percepatan pembangunan di Kabupaten Mojokerto, salah satunya pembangunan di desa.

“Karena di Kabupaten Mojokerto ini terdiri dari 299 desa dan 5 kelurahan, hampir semuanya adalah desa. Maka percepatan pembangunan Kabupaten Mojokerto akan bisa terealisasi kalau kita melaksanakan percepatan pembangunan desa,” ungkapnya, di Pendapa Kecamatan Kemlagi. Musrenbang ini dihadiri pula oleh segenap tokoh agama Kecamatan Kemlagi, Kepala Bappeda Kabupaten Mojokerto, Kepala DPMD Kabupaten Mojokerto, Forkopimca Kemlagi, Seluruh Kepala Desa se- Kecamatan Kemlagi beserta Ketua Tim Penggerak PKK Desa se-Kecamatan Kemlagi, Ketua BPD dan LPM serta lembaga lainnya.

BACA JUGA :   KAPOLRES DAN KODIM 0821 LUMAJANG BERSINERGI, DEMI SUKSESKAN PEMILU 2019

Bupati Ikfina menambahkan, fokus pembangunan 2025 itu nantinya akan mengutamakan untuk mendukung percepatan pembangunan di desa, dan yang sudah berjalan hingga saat ini adalah melalui program Bantuan Keuangan (BK) Desa.

 

“Bentuk percepatan pembangunan desa melakukan BK Desa, BK Desa ini bisa mencapai 5 Milyar untuk masing-masing desa, dan untuk 2025 akan saya lakukan pemerataan. Sehingga yang harus dilakukan untuk setiap desa adalah harus punya sign plan atau grand desain. Jadi masing-masing desa dengan ciri khasnya ingin dibangun seperti apa, ” ucapnya.

 

Orang nomor satu di lingkup Pemkab Mojokerto itu juga menyinggung terkait bagaimana Pendapatan Asli Daerah (PAD) di Kabupaten Mojokerto dapat terus meningkat di tahun 2025. Menurut Ikfina, dengan strategi perluasan lapangan kerja akan bisa mempengaruhi pertumbuhan ekonomi atau pendapatan Kabupaten Mojokerto.

BACA JUGA :   Warga Kutasari Tewas Gantung Diri di Pintu Dapur Rumah

 

“PAD ini akan sejalan dengan ekonomi yang berjalan di Kabupaten Mojokerto. Maka di 2025 nanti kita harus punya strategi bagaimana kita bisa memperluas lapangan kerja sebanyak-banyaknya, ” ucapnya.

Bupati perempuan pertama di Kabupaten Mojokerto ini juga menjelaskan mengenai perkembangan sektor lapangan pekerjaan di Kabupaten Mojokerto. Menurutnya, di tahun ini lapangan pekerjaan masih didominasi bidang jasa.

“Paling besar 44% warga Kabupaten Mojokerto bekerja di bidang jasa yang di dalamnya termasuk sektor perdagangan. Yang kedua adalah manufaktur yang bekerja di perusahaan-perusahaan. Dan yang terakhir adalah pertanian, pertanian dalam arti luas perkebunan, kehutanan, ini masuk dalam sektor pertanian,” pungkasnya.

Diakhir arahannya tersebut, Bupati Ikfina menyampaikan harapannya untuk kedepannya dapat mengupayakan pembangunan yang berkelanjutan.

“Saya minta tolong bapak ibu, bahwa pembangunan itu harus kita upayakan dan berkelanjutan,” ujarnya.

Share :

Baca Juga

Daerah

Wabup Gresik Berharap KSM dan TFL Mampu Berikan Sanitasi Bersih dan Sehat Untuk Masyarakat

Daerah

Bupati Asahan Surya BSc Buka Seminar Nasional DPC Peradi Astara

Daerah

Cegah Teror Jelang Pilkada, Unit Patroli Sabhara Polres Gresik Sambangi kantor partai. 
Peringati HPN Dengan Adakan Lomba Memancing

Daerah

Peringati HPN Dengan Adakan Lomba Memancing

Daerah

Tekan Kenaikan Harga Minyak Goreng Bupati Cek Operasi Minyak Murah

Daerah

Pimpin Upacara Bendera, Danramil Magersari Ingatkan Dampak Negatif Narkoba

Daerah

433 Mahasiswa UNUSIDA Abdikan Diri Kepada Masyarakat Sidoarjo

Daerah

Polres Probolinggo Kota Amankan Dua Perempuan Sindikat Kredit Fiktif