Selamat Hari Raya Idul Fitri .

Home / POLISIKU

Kamis, 28 Maret 2024 - 08:13 WIB

Pemkot Probolinggo Optimalisasikan Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan Bagi UMKM

Probolinggo,Sekilasmedia.com – Pemerintah Kota Probolinggo terus berupaya memberikan perlindungan bagi para pelaku UMKM di daerahnya. Upaya tersebut dilakukan melalui keikutsertaan pada program BPJS Ketenagakerjaan. Hal ini diketahui saat acara Optimalisasi Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan Bagi Pelaku UMKM Kota Probolinggo Sesuai Instruksi Presiden Nomor 2 Tahun 2021.

Kegiatan ini digelar bersama antara Dinas Koperasi, Usaha Kecil Dan Menengah Dan Perdagangan (DUMP) setempat bersama BPJS Ketenagakerjaan di gedung pertemuan Bale Hinggil yang di hadiri langsung oleh Pj Wali Kota Probolinggo Nurkholis dengan didampingi Sekda drg. Ninik Ira Wibawati, Kajari Kota Probolinggo Abdul Mubin, Perwakilan Forkompimda, Staf Ahli, Asisten jajaran kepala perangkat daerah serta Kepala BPJS Ketenagakerjaan Cabang Pasuruan Raya Trioki Susanto.

Dikatakan oleh Nurkholis saat membuka acara, keikutsertaan pelaku UMKM Kota Probolinggo pada program jaminan sosial ketenagakerjaan ini selaras dengan program pemkot dalam membangun sumber daya manusia.

‘’Kota Probolinggo itu luar biasa, jadi yang disiapkan itu manusianya, dari sisi kesehatan, ekonominya, pekerjanya,’’ terangnya, Senin (25/03/2024) sore.

Pemilik gelar Doktor bidang Ilmu Administrasi ini pun juga mengapresiasi atas penghargaan Paritrana Award Tahun 2023 yang diberikan pemerintah pusat kepada Pemkot Probolinggo. Hal ini menjadi bukti komitmen dalam memberikan perlindungan dan perhatiannya kepada para pekerja di Kota Probolinggo.

‘’Saya mengapresiasi dari BPJS Ketenagakerjaan yang memberi penghargaan kepada kami, tentunya ini bukan akhir dari segalanya ini baru mulai, niatan kami dari pemkot untuk memperhatikan masyarakat,’’ jelas Nurkholis.

Diketahui, kepesertaan perlindungan jaminan sosial ini meliputi program JKK (Jaminan Kecelakaan Kerja) dan JKM (Jaminan Kematian) .Manfaatnya, jika pelaku UMKM meninggal dunia karena sakit maka akan mendapat santunan kematian sebesar Rp 42 juta. Jika meninggal dunia karena kecelakaan kerja maka akan mendapat santunan sebesar Rp. 72 juta. Untuk tahun 2024, tercatat peserta program ini sebanyak 4.500 orang dengan premi iuran yang disiapkan sebesar Rp. 907.200.000.

Sementara itu, Kepala Kantor BPJS Ketenagakerjaan Cabang Pasuruan Raya berharap cakupan peserta di wilayah Kota Probolinggo bisa semakin ditingkatkan untuk pekerja yang belum terlindungi. ‘’Untuk bisa terus meningkatkan coveragenya Pak, coveragenya itu sudah 60% untuk Kota Probolinggo, mungkin dinaikkan lagi untuk yang belum terlindungi,’’ harap Trioki. (suyit)

Share :

Baca Juga

POLISIKU

Polsek Pagak Responsif Tanggapi Laporan Masyarakat 

POLISIKU

Polsek Jetis Gencar Ops Yustisi, Cegah Penyebaran Covid-19

POLISIKU

Polres Purbalingga Jamin Personel Pengamanan Pilkada Tidak Terpapar Covid-19

POLISIKU

Bantuan Rp600 ribu Korlantas Polri Untuk Tukang Ojek Hingga Sopir

POLISIKU

Waka Polres Mojokerto Kota Pimpin Apel Kesiapan Pengamanan Tahun Baru 2021

POLISIKU

Polres Gresik Gelar Ops Zebra Semeru Tahun 2020

POLISIKU

Mudik Lebaran, Polda Jatim Akan Lakukan Penyekatan di 7 Titik Perbatasan

POLISIKU

Polsek Ngadiluwih Bersama CV. Tjakra Debora Berikan Bantuan Masker, Hand Soap Dan Hand Sanitizer Untuk Tenaga Medis