Terverifikasi faktual Dewan Pers .

Home / Daerah

Rabu, 24 April 2024 - 18:53 WIB

Pastikan Pelaksanaan Ibadah Haji Tahun 2024 Berjalan Lancar, Pemkot Kediri Lakukan Pembekalan dan Pemeriksaan Kesehatan Untuk 300 Calon Jamaah Haji Kota Kediri

Kediri,Sekilasmedia.com-Menjelang pelaksanaan ibadah haji yang semakin dekat, sejumlah persiapan dilakukan Pemerintah Kota Kediri. Salah satunya dengan menyelenggarakan pembinaan yang diikuti 300 calon jamaah haji tahun keberangkatan 2024. Kegiatan kolaborasi antara Dinas Kesehatan, Kemenang dan Bagian Kesra ini digelar di salah satu hotel Kota Kediri, Rabu (24/4).

 

Terselenggaranya pembinaan calon jamaah haji ini bertujuan untuk memberikan pengarahan kepada calon jamaah haji Kota Kediri serta tercapainya kondisi kesehatan yang optimal agar calon jamaah haji dapat menunaikan ibadah haji dengan lancar baik menjelang keberangkatan, selama pelaksanaan hingga kepulangan calon jamaah haji.

 

Melalui tayangan video, Pj Walikota Kediri Zanariah turut menyampaikan pesan untuk para calon jamaah haji Kota Kediri agar mempersiapkan kondisi jelang keberangkatan. “Ibadah haji bukan hanya ibadah spiritual namun juga melibatkan kekuatan fisik dan psikis. Oleh karena itu calon jamaah haji harus menjaga kesehatan dengan pola makan dan hidup sehat, membiasakan olah raga ringan setiap hari, melatih kesabaran dan persiapan lainnya. Semoga calon jamaah haji selalu diberikan kekuatan, keselamatan, kesehatan dalam menjalankan setiap tahapan haji dan menjadi haji yang mabrur dan mabruroh,” tuturnya.

 

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan dr Muh. Fajri Mubasysyir mengatakan sistem pemeriksaan haji untuk tahun ini berbeda dengan tahun sebelumnya. Jika tahun sebelumnya penentuan istithaah dilakukan oleh petugas haji, untuk tahun ini penentuan istithaah dilakukan melalui sistem https://siskohatkes.kemkes.go.id/. Sistem tersebut dikelola langsung oleh Kementerian Kesehatan RI sehingga petugas pemeriksa haji melakukan pemeriksaan dan penginputan melalui sistem aplikasi tersebut. Istithaah sendiri dijelaskan dr Fajri merupakan kemampuan jamaah haji dari aspek kesehatan yang meliputi fisik dan mental yang terukur dengan pemeriksaan. Sehingga, jamaah bisa menjalankan ibadah haji sesuai dengan syariat agama Islam.

 

Selain itu, untuk tahun ini juga diberlakukan vaksin polio dan meningitis untuk calon jamaah haji. Hal ini menindaklanjuti adanya status kejadian luar biasa (KLB) di Jawa Timur sehingga diwajibkan untuk dilakukan vaksinasi tambahan. “Selamat dan doa yang terbaik kepada semua calon jamaah haji karena telah mengikuti rangkaian kegiatan pemeriksaan haji sehingga bisa memperoleh predikat istithaah. Sebanyak 300 jamaah haji yang sudah dinyatakan istithaah dan siap secara kesehatan untuk berangkat. Bagi jamaah haji yang belum melakukan vaksin secara tuntas dihimbau untuk segera vaksin,” ungkapnya.

 

dr Fajri menambahkan 35% dari calon jamaah haji Kota Kediri masa keberangkatan Tahun 2024 adalah usia lanjut. Dari hasil pemeriksaan yang telah dilakukan oleh tim kesehatan Kota Kediri, sebanyak 74,30% calon jamaah haji memerlukan pendampingan baik obat maupun pendamping. Selain itu juga ditemukan pula beberapa penyakit pada calon jamaah haji seperti kolesterol, hipertensi, diabetes, kelemahan fisik karena faktor usia, obesitas, jantung koroner dan penyakit lain. “Ini perlu diwaspadai bersama, dan bagi calon jamaah haji yang memiliki riwayat penyakit diharapkan tetap menjaga kesehatan dengan mematuhi anjuran dari dokter sehingga kesehatan tetap terjaga dan diberi kelancaran dalam melaksanakan ibadah haji. Selain itu, calon jamaah haji juga harus mempersiapkan diri dengan menjaga pola makan, melakukan aktifitas fisik yang ringan sesuai kemampuan karena semua ibadah haji merupakan ibadah fisik,” pesannya.

 

Ditemui usai mengikuti kegiatan, Zainal Abidin, 58 tahun salah satu calon jamaah haji menceritakan berbagai persiapan yang dilakukan. Diantaranya melakukan pemeriksaan kesehatan, melengkapi administrasi dan melakukan bimbingan haji. “Alhamdulillah setelah melakukan pemeriksaan kesehatan mendapat predikat istithaah dan mendapat nilai 100%. Sangat berterima kasih kepada Pemerintah Kota Kediri dengan adanya sosialisasi ini, tentunya agar ibadah yang dilakukan selama di tanah suci berjalan lancar, selama di sana pastinya juga harus terus berkoordinasi dengan petugas Kemenag dan petugas kesehatan,” ungkapnya.

 

Untuk diketahui, kegiatan tersebut menghadirkan narasumber dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Kementerian Agama dan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kota Kediri. Sesuai jadwal, calon jamaah haji akan diberangkatkan ke tanah suci pada tanggal 1 Juni 2024 dan pulang ke tanah air pada tanggal 13 Juli 2024 mendatang.

Share :

Baca Juga

Malam Resepsi Peringatan HUT RI ke 74 ,Camat Besuk Beri Hadiah Seminar Produk Unggulan Desa Se Kecamatan Besuk

Daerah

Malam Resepsi Peringatan HUT RI ke 74 ,Camat Besuk Beri Hadiah Seminar Produk Unggulan Desa Se Kecamatan Besuk

Daerah

Polres Pasuruan Gelar Olahraga Bersama Dalam Rangka Hari Bhayangkara Ke -76 Tahun 2022

Daerah

BDK 764 MENGADAKAN SILATUHRAHMI BERSAMA

Daerah

Pemkab Lumajang Targetkan Masalah Sektor Keamanan Dan Infrastruktur Segera Selesai

Daerah

Kurang Dari Satu Jam, Satlantas Polres Gresik Temukan Mobil Hilang

Daerah

Safari Ramadhan, Kapolresta Mojokerto Bersama Walikota Himbau Tidak Mudik

Daerah

Kepedulian Terhadap Akademisi, Serbuan Vaksin Merdeka Goes To Kampus PPNI Mojokerto
Warga Probolinggo Meriahkan Peringatan HUT RI Ke 74 Dengan Nuansa Kesenian

Daerah

Warga Probolinggo Meriahkan Peringatan HUT RI Ke 74 Dengan Nuansa Kesenian