Terverifikasi faktual Dewan Pers .

Home / Daerah

Jumat, 26 April 2024 - 18:38 WIB

Pemkot Bersama Kantah Kota Mojokerto Launching Implementasi Sertipikat Elektronik, Lebih Aman dan Efisien

 Mojokerto, Sekilasmedia.com- Pemerintah Kota (Pemkot) Mojokerto Bersama Kantor Pertanahan (Kantah) Kota Mojokerto resmi melaunching implementasi sertifikat elektronik pada layanan pertanahan, di Sabha Mandala Madya Balai Kota Mojokerto, Jumat (26/4/2024).

Dengan adanya launching tersebut maka mulai Senin 29 April 2024 Kantah Kota Mojokerto sudah bisa melayani penerbitan sertifikat tanah elektronik.

Penjabat (Pj.) Wali Kota Mojokerto M. Ali Kuncoro berharap dengan adanya sertifikat elektronik, Kota Mojokerto menjadi sebuah kota lengkap sehingga meminimalisir adanya sengketa atau perselisihan tentang tanah, dan tidak akan ada lagi istilah mafia tanah di Kota Mojokerto.

“Sertifikat elektronik ini lebih nyaman, lebih aman, efisien, lebih simpel. Dan nilai kepastian hukumnya sama dengan sertifikat konvensional, jadi masyarakat tidak perlu khawatir,” ungkap Mas Pj, sapaan akrab Ali Kuncoro.

Lebih lanjut menurut Mas Pj implementasi sertifikat elektronik ini sangat penting bagi masyarakat karena akan mengurangi risiko kehilangan, pencurian, serta kerusakan akibat dari bencana.

“Dari sisi pemerintah, sertifikat elektronik ini sangat memudahkan untuk pengelolaan data, menghemat biaya transaksi, dan juga meningkatkan kerahasiaan dan keamanan data,” ulasnya.

Mas Pj juga mengungkapkan apresiasi kepada Kantah Kota Mojokerto atas kebijakan sertifikat tanah elektronik tersebut.

“Ini sebuah upaya yang luar biasa, bahwa digitalisasi adalah sebuah keniscayaan dan tuntutan zaman. Alhamdulillah Kantah Kota Mojokerto akan menorehkan sejarah baru, dan semoga Kota Mojokerto akan segera menjadi kota lengkap,” pungkasnya.

Sementara itu Kepala Kantor Pertanahan Kota Mojokerto Carso Ahdiat menjelaskan bahwa Kota Mojokerto menjadi salah satu dari 104 kantor seluruh Indonesia yang ditunjuk oleh Kementerian ATR/BPN yang harus menjalankan 3 kegiatan, yakni sertifikat elektronik, kota lengkap, dan wilayah bebas korupsi di tahun 2024.

“Khusus untuk sertifikat elektronik 7 kantor di Indonesia diantaranya Kantah Sibolga, Bukit Tinggi, Dumai, Surabaya I, Surabaya II, Jogja, dan Kota Mojokerto ini harus sudah menjalankannya paling lambat bulan April 2024,” terangnya.

“Jadi kita ini termasuk yang mendapat penghargaan dari pusat supaya kita mengawali pelaksanaan sertifikat elektronik,” tambahnya.

Carso Ahdiat memastikan bahwa sertifikat tanah elektronik sah di mata hukum, untuk itu masyarakat tidak perlu khawatir akan keabsahan sertipikat elektronik tersebut.

“Berdasarkan undang-undang nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, bahwa produk elektronik adalah produk hukum yang sah, jadi secara hukum sertipikat elektronik ini sama dengan sertipikat yang konvensional kemarin,” tambahnya.

 

Share :

Baca Juga

Daerah

Anggota Korem 082/ CPYJ dan Kodim Jajaran Melaksanakan Bintal Rohani Kristen Protestan dan Katolik

Daerah

Kapolres dan Dandim Gresik Sidak Harga Minyak Goreng di Pasar Tradisional

Daerah

Pemkab Gresik Gelar Rakor Akselerasi Penghapusan Kemiskinan Ekstrem

Daerah

Bupati Gresik Bersama Wabup Dampingi Gubernur Jatim Berbagi Bersama 1000 Anak Yatim

Daerah

Daerah

Ranperda Pengawasan Mutu dan Keamanan Pangan, DPRD Kabupaten Malang Gelar Rapat Paripurna

Daerah

Kapolda Jateng Serahkan Bantuan Untuk 427 Yatim dan Yatim Piatu Akibat Covid 19

Daerah

Pengamanan Pelaksanaan Vaksinasi Usai Sholat Tarawih Oleh Jajaran Polsek Polres Tulungagung